Isnin, 17 Februari 2014

Titik Bersambung

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.

Nasib baik ingat lagi password blog ni. Hahaha! Sudah hampir lupa rasanya bagaimana untuk menulis di laman ini (padahal baru berapa bulan je tak tulis, ceh! Hahaha lagi). Untuk orang yang hidup dengan kenangan macam aku ni, pelbagai memori sentiasa di ingatan tapi jarang sekali dapat dinukilkan dalam perkataan. Maka, jika ada kesempatan, tercoretlah apa yang terlintas difikiran itupun perlu disertai dengan mood untuk menukilkannya. 

Macam yang aku pernah sebutkan dalam post yang lama, hidup aku mengalami transformasi yang agak besar dari tahun ke tahun. So, this year,  the same range of transformation is going to happen in my life. InshaaAllah, bakal bergraduasi pada bulan November sebagai graduan Ijazah Sarjana Muda Pengajian Undang-Undang (Kepujian) dan bakal melangkah ke alam Ijazah Sarjana Muda Undang-Undang (ameen ya rabb!). Tahun ini juga bakal menyaksikan salah satu impian hidupku dicapai lagi iaitu melangkah keluar dari Malaysia! Yes, finally I am going to somewhere out of Malaysia! Walaupun cuma ke Bandung, Indonesia, tetapi ini akan menjadi pengalaman pertama dan antara yang berharga dalam hidup aku sepanjang 22 tahun ni. Mungkin perkara ini biasa-biasa sahaja pada hemat orang lain, tetapi bagi aku, it is precious. Alhamdulillah, doa selama ini Allah makbulkan. Semoga Allah permudahkan urusan ini dan izinkannya berlaku, ameen!

Cakap pasal travelling, it makes me ponder what is actually my wishlist for this year? Here are some of it:

1. Bergraduasi untuk BLS tepat pada masanya- Haruslah kaann! Semoga Allah mudahkan segala urusan.


2. Masuk LLB tepat pada masanya- Semoga Allah beri aku kesempatan itu


3. Spare some money for my parents' holiday


4. Boost up my pointer every semester- Target: 3.5 above 


5. Spare some money for myself and travel to Mabul!



Again, cakap pasal Mabul, teringat pengalaman selam skuba di Pulau Perhentian. Ya, antara pengalaman paling berharga semasa menuntut di UiTM sudah tentu pengalaman mendapatkan lesen selam skuba. Jika diajak aku menyelam skuba lagi, mungkin aku akan teragak-agak untuk mengatakan, ya. Bukan apa, aku ni jenis senang sangat trauma. Bayangkan, anda dah sebulan mengalami selsema yang berterusan, perlu menyelam skuba dan melakukan rutin wajib untuk mendapatkan lesen skuba bersama-sama hingus yang meleleh BUKAN KERJA YANG MUDAH! The pain is like sedut air masin dalam hidung sambil bernafas. Mau tak cuak?? Panik tu sentiasa ada. Ditambah pulak dengan kesukaran bernafas yang anda alami dan perlu mengangkut kelengkapan menyelam dibahu serta dalam keadaan tercungap-cungap selepas melengkapkan semua peralatan dibadan, anda harus terjun backwards dengan pantas. I tell you, rasa nak habis nyawo tak benapeh! 




Sepanjang 3 hari melakukan rutin wajib untuk mendapatkan lesen skuba tu, aku rasa akulah trainee paling susah nak diajar. HAHAHA! Sampaikan instructor aku putus asa tau. Aku lagi lah bertambah-tambah rasa menyesal nya. Hehehe. Tetapi (ahah, here comes the most memorable part) semangat dan sokongan daripada semua teammates yang berada di bawah seliaan instructor yang mengajarku membuatkan aku terus tabah dan gigih untuk menghabiskan semua rutin wajib. Paling banyak memberikan sokongan, sudah tentu 'buddy' selam skubaku, Fatihah! Walaupun dia dua kali ganda kecil dariku, tetapi semangatnya besar dan aku turut menerima tempias semangatnya itu. Tak lupa juga kepada Habib dan Akmal a.k.a Buu yang selalu bertanyakan keadaan aku semasa dalam tempoh melakukan rutin wajib dan Bos Azraful Azman serta Firdaus yang tak putus-putus berikan aku semangat untuk menghabiskan semua rutin tatkala aku ingin menyerah kalah. Kami semua datang dari kelab dan persatuan yang berbeza, namun kami tetap dalam semangat berpasukan yang sama ketika beraktiviti. Melalui program ini jugalah aku membina ukhuwah bersama mereka. That's the best part of the program for me!

Me and my buddy, Teha!

Rutin atas darat- Buddy check

Some of the routines underwater- Out of breath situation, sharing oxygen using Octupus

Walau apa pun yang terjadi, trauma yang kualami itu tidaklah setakut mana. In fact, ada yang hampir habis nyawanya kerana kehabisan oksigen (Nebby, we still love you tau, don't do that again!). Terpulang kepada penerimaan masing-masing. Aku tak nafikan suatu hari nanti aku pasti kembali menyelam. Cuma masa dan ketikanya bukanlah dalam waktu terdekat ini. Sukar kerana aku sering dihinggapi selsema and my advice, do not ever dive when you're having flu! Suffocating! Pengalaman berada di dunia dasar laut sememangnya menakjubkan. Indahnya ciptaan Allah dan bagaimana Allah memberikan nikmat kesempurnaan akal kepada manusia sehingga bisa menjengah alam di dasar laut benar-benar menginsafkan aku. Perbuatan manusia yang sering menjahanamkan fungsi otak dengan perbuatan seperti menyalahgunakan dadah dan enggan menggunakan nikmat berfikir dengan baik sememangnya perbuatan yang memalukan! Banyak yang boleh dikembangkan dengan kesempurnaan akal yang Allah beri. 

Some of the beauty of Perhentian Island underwater lives

My teammates! Untung jadi group paling awal lengkapkan semua rutin akhir, dapat bergambor sakan! From left, Habib, Me, Cikgu, Teha, Mas, Abang Shah, Teha, Ultraman(tak ingat nama, ingat gelaran masa tu je hahaha!) and depan sekali Buu

Akhir kalam, hargailah nikmat hidup yang Allah berikan. Rancanglah hidupmu sebaik-baiknya dan walaupun hidupmu tidak menjadi seperti yang dirancangkan, anggaplah ia sebagai ubahsuai daripada Allah untuk impak yang lebih baik buatmu.

p/s: Kita sering melihat kedukaan orang lain tanpa benar-benar dapat merasakannya. Apabila tiba giliran kita merasakannya, barulah tergambar keperitan sebenar. Keinsafan dan kesungguhan yang mutlak itu tidak dapat dirasai dengan hanya menyatakannya dalam hati. Ia akan datang secara semulajadi apabila dugaan tiba kepada diri. Oleh itu, berlapang dadalah apabila dirimu diuji kerana waktu itulah tahap keimanan akan diketahui.Feeling it right now via exam result. Trying my best to accept it.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan