Isnin, 5 Ogos 2013

Yang Datang, Yang Pergi dan Yang Kekal

Assalammualaikum dan Salam Sejahtera semua!

Biasalah, bila bosan baru nak menjengulkan diri ke laman yang sentiasa terbiar sepi ini. Aku pasti, tatkala ini pasti ramai dalam kalangan rakan-rakan sebayaku di UiTM mahupun di mana-mana sekolah Undang-Undang sedang sibuk mencatatkan pengalaman masing-masing menjalani latihan praktikal di firma-firma guaman, mahkamah mahupun dimana-mana bahagian perundangan. Untuk diri saya sendiri, saya memilih untuk menjalanai latihan praktikal di sebuah firma guaman berdekatan dengan rumahku di Bangi. Firma ini hanya sebuah firma kecil yang comel yang mana pekerja-pekerjanya semua perempuan dan terdiri daripada 3 orang pekerja sahaja! Kebanyakan kes yang diambil oleh firma ini hanyalah kes-kes yang berkaitan dengan urusan hartanah. Barulah nampak betapa 'dasar'nya National Land Code yang kita belajar tu. Banyak prosedur-prosedur lain yang membutuhkan pengetahuan lanjut dan setiap prosedur mungkin berbeza mengikut negeri. Benarlah kata-kata pengamal undang-undang yang pernah kutemui sebelum ini: ''Sewaktu belajar, kita hanya memahami undang-undang, tetapi sewaktu bekerja, kita mencari undang-undang tersebut dan mengaplikasikannya."


Walaupun tak banyak kerja yang diberikan kepadaku, namun sedikit sebanyak aku dapat menimba ilmu dengan lebih mendalam mengenai Undang-Undang Tanah yang merupakan antara subjek kegemaranku. Paling mengujakan bila aku mengetahui bahawa sebanyak-banyak silibus subjek Administration of Trusts (Pengurusan Amanah) yang kulabel sebagai 'borderless syllabus' itu, rupanya masih ada yang tertinggal dan tidak dipelajari langsung (atau mungkin aku yang terlepas pandang) pasal Akta Harta Pusaka Kecil. Akta ini sangat basic untuk menguruskan pembahagian harta orang Islam dan bukan Islam yang mati tidak berwasiat tetapi dalam jumlah yang kecil atau tidak melebihi RM2 juta. Namun, jumlah pembahagian bagi yang beragama Islam masih tetap mengikut hukum Faraidh yang kita pelajari dalam AoT.



Okaylah, tak nak cerita banyak-banyak pasal praktikal sebab ada perkara yang lebih hangat daripada praktikal, yakni Hari Raya Aidilfitri atau Hari Lebaran!Untuk Ramadhan kali ini, rasanya inlah kali pertama aku merasai pengalaman berpuasa di negeri orang. Maklumlah, awok tak pernah menetap kat negeri lain dari kecik sampai besau. Bagi tahun ini, aku merasai pengalaman berpuasa di Kuantan selama 3 hari bersempena dengan Kuantan Homecoming yang diadakan di UiTM Kampus Kuantan, Pahang. Program ini diadakan khusus untuk meraikan pelajar-pelajar Asasi Undang-Undang di Kampus UiTM Kuantan selain membawa bekas-bekas pelajar Asasi UiTM Kuantan yang telah melanjutkan pelajaran di kampus induk. Secara keseluruhannya, adik-adik Asasi kat sana memang terbaik! Mula-mula datang semua pasif. Maklumlah, mula program pun lepas tarawikh. Masing-masing dah letih, esoknya pula aktiviti permulaan adalah slot Bersama MPP, mau tak mengantuk diknon! Hahaha! But overall, they are incredibly awesome and sporting. Paling menarik, untuk aktiviti tugasan semasa aktiviti treasure hunt yang memerlukan mereka berlakon menggunakan barangan yang diberikan kepada mereka, kesemua 9 kumpulan mampu membuatkan kami ketawa pecah perut dengan gelagat mereka! Itu belum campur lagi dengan fashion show daripada surat khabar yang digayakan oleh salah seorang ahli daripada setiap kumpulan.


Comel kan? Pemenang Ratu Kuantan Homecoming. Serious!

Sesi latihan lakonan. Scene jumpa bomoh!

My lovely group. Kesian yang jadi model tu, dahlah ala-ala Imam Muda dia tuh. Tak memasal kena pakai dress~

Wajah-wajah tulus yang menyentuh hati =')

Paling tak dapat dilupakan, hari kedua program, dek kerana kepenatan, aku minta semua urusetia di Kampus Padang Lalang berangkat ke Kampus Bukit Sekilau untuk berbuka puasa tanpa kehadiranku (juadah berbuka memang disediakan di Kampus Bukit Sekilau). Nak dijadikan cerita, aku terlelap keletihan sehingga jam 8.30 malam tanpa berbuka puasa! Apa lagi, kalutlah mencari makanan dalam kesepian kampus tu. HAHAHA! Nasib baik ada Arked Makanan berhampiran dengan kawasan kampus tersebut. Memang kena gelaklah dengan akak yang jual makanan tu bila dia tanya aku baru nak berbuka ke menggigil cari nasi! Apa-apa pun, pengalaman tersebut pasti menjadi ingatan sepanjang hayat.

Sedar, tak sedar, dalam kesibukan mengejar itu dan ini, Ramadhan telah tiba di penghujungnya. Sejauh mana lebihnya amalan yang dilakukan, tanyalah iman diri sendiri dan berdoalah semoaga setiap ibadah yang dilakukan diterima Allah. Ada sepotong hadis yang menyentuh hatiku berkaitan dengan ibadah puasa. Maksud hadis tersebut berbunyi:

Abu Hurairah radiallahu ‘anhu berkata: Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Sungguh bau mulut orang yang sedang berpuasa lebih harum di sisi Allah daripada harumnya minyak misk (kasturi), (Allah SWT berfirman) kerana dia meninggalkan makanannya, minuman dan nafsu syahwatnya kerana Aku. Puasa itu untuk Aku dan Aku sendiri yang akan membalasnya dan setiap satu kebaikan dibalas dengan 10 kebaikan yang serupa. (Muttafaq 'alaihi).

Entah kenapa aku rasa terharu yang amat kerana Allah sanggup membalas kebaikan kita yang meninggalkan syahwat untuknya dengan 10 kebaikan yang serupa. Betapa Allah menunjukkan penghargaan tertinggi buuat kita dalam bulan Ramdhan ini sedangkan kita mungkin berasa berat untuk melaksanakannya. Itulah tanda cinta dan kasih Allah buat kita semua, umat Islam.

Sepurnama berpuasa, maka tibalah hari untuk meraikan kemenangan kita semua! Sekali lagi, Allah memberikan kesempatan untuk kita bergembira dengan kemenangan kita dan sebagai penghargaan bagi ibadah yang kita lakukan untukNya. Lebaran tahun ini ada kelainannya kerana aku menyambut lebaran kali ini sebagai seorang wakil pelajar. Lebih banyak kemaafan perlu kupohon daripada semua mahasiswa dan mahasiswi UiTM terutamanya warga Fakulti Undang-Undang. Dikesempatan ini, dengan penuh rendah diri dan kesungguhan, aku ingin memohon maaf kepada semua yang mengenali diri ini terutamanya kepada mahasiswa dan mahasiswi Fakulti Undang-Undang jika sepanjang tempoh berkhidmat sebagai Majlis Perwakilan Pelajar ini diri ini banyak melukai kalian dan banyak janji yang tidak terlaksana. InshaaAllah, perjuangan untuk kalian masih diteruskan disisa waktu yang ada ini sebelum berakhirnya tempoh MPP Sesi 2012/2013. Untuk rakan-rakan dan sahabat handai, ampunkan diri ini kerana telah banyak mengabaikan kalian selama ini terutamanya kepada Shasha, Shira, Ayu, Mas, dan yang lain-lain juga. Akhir kalam, Salam Aidilfitri 1434H, Maaf Zahir dan Batin.

p/s: Sedih ke hulu hati sebenarnya untuk raya kali ini kerana keputusan peperiksaan semester lepas yang tidak memberangsangkan. Dugaan bulan mulia barangkali. Dugaan yang menguji sejauh mana teguhnya iman aku. Mujur Allah masih mahu memujuk hati ini dengan ketenanganNya. Bayangkan, saat-saat adik-beradik MPP yang lain meningkat prestasi, aku makin ke bawah. Sedih bertambah pilu. Tapi apakan daya, itu sahaja rezeki buatku. Mungkin petanda banyak alpa danllai sebelum ini. Semoga terus tabah.




Tiada ulasan:

Catat Ulasan